Logo

KECAMATAN KARANGPLOSO

Format Ulang Lagi Ya Hatinya

USAI Idul Fitri, biasanya kita mengadakan halal bihalal. Apa makna, arti, atau pengertian halal bihalal dan bagaimana asal-usulnya? Kamus Besar Bahasa Indonesia mengartikan halal bihahal sebagai “acara maaf-memaafkan pada hari Lebaran”.   

Menurut pakar tafsir, Prof Dr Quraish Shihab, halal bihalal merupakan kata majemuk yang terdiri atas pengulangan kata bahasa Arab halal diapit satu kata penghubung ba (baca, bi) (Shihab, 1992).  Dikatakan, meski dari bahasa Arab, yakinlah, orang Arab sendiri tidak akan mengerti makna sebenarnya halal bihalal karena istilah halal bihalal bukan dari Al-Quran, Hadits, ataupun orang Arab, tetapi ungkapan khas dan kreativitas bangsa Indonesia.   

Meski “tidak jelas” asal-usulnya, hahal bihalal adalah tradisi sangat baik, karena ia mengamalkan ajaran Islam tentang keharusan saling memaafkan, saling menghalalkan, kehilafan antar-sesama manusia. Quraish Shihab memberi catatan, tujuan hahal bihalal adalah menciptakan keharmonisan antara sesama. Kata “halal” biasanya dihadapkan dengan kata haram. Haram adalah sesuatu yang terlarang sehingga pelanggarannya berakibat dosa dan mengundang siksa. Sementara halal adalah sesuatu yang diperbolehkan dan tidak mengundang dosa.  Jika demikian, kata pakar tafsir alumnus Universitas Al-Azhar Kairo ini, halal bihalal adalah menjadikan sikap kita terhadap pihak lain yang tadinya haram dan berakibat dosa, menjadi halal dengan jalan mohon maaf. Bentuknya (halal bihalal) memang khas Indonesia, namun hakikatnya adalah hakikat ajaran Islam. Halal Bihalal, yaitu berkumpul untuk saling memaafkan dalam suasana lebaran, adalah sebuah tradisi khas umat Islam Indonesia.    Menurut Drs. H. Ibnu Djarir (MUI Jateng), sejarah atau asal-mula halal bihalal ada beberapa versi. Menurut sebuah sumber yang dekat dengan Keraton Surakarta, tradisi halal bihalal mula-mula dirintis oleh KGPAA Mangkunegara I, yang terkenal dengan sebutan Pangeran Sambernyawa.    Untuk menghemat waktu, tenaga, pikiran, dan biaya, maka setelah salat Idul Fitri diadakan pertemuan antara Raja dengan para punggawa dan prajurit secara serentak di balai istana. Semua punggawa dan prajurit dengan tertib melakukan sungkem kepada raja dan permaisuri. (Dari berbagai sumber, www.risalahislam.com).* Apa yang dilakukan oleh Pangeran Sambernyawa itu kemudian ditiru oleh organisasi-organisasi Islam, dengan istilah halal bihalal.    Menurut Ensiklopedi Islam, 2000, hingga abad sekarang; baik di negara-negara Arab maupun di negara Islam lainnya (kecuali di Indonesia) tradisi ini tidak memasyarakat atau tidak ditemukan. Halal bihalal bukan bahasa Arab.  Ensiklopedi Indonesia, 1978, menyebutkan halal bi halal berasal dari bahasa (lafadz) Arab yang tidak berdasarkan tata bahasa Arab (ilmu nahwu), sebagai pengganti istilah silaturahmi. Sebuah tradisi yang telah melembaga di kalangan penduduk Indonesia.     Begitu banyak hal positif yang diperoleh dari Halal bihalal PDE juga melaksanakan hal tersebut kerana memang itu adalah budaya leluhur. kegiatan tersebut dilaksanakan pada 7 Agustus 2014 dan dilaksanakan di Rumah Ibu Wiwik (Kasubag Pelayanan Data) Sawojajar berikut adalah foto dokumentasi yang diambil :   

Berita
Kamis Akan Kita Resmikan

 15 Desember 2015 seluruh staff PDE berkumpul untuk membahas persiapan peresmian website Kabupaten Malang yang baru dengan alamat malangkab.go.id. pembagian tugas kedapa staff dilaksanakan secara ...

Berita
SIPATEN Tercepat cuma 10 Menit Di Kecamatan Poncokusumo

Kunjungan ini dilakasanakan pada hari Selasa 5 April 2016 di Kecamatan Poncokusumo Jalan Wonorejo No 4. Tamu yang hadir adalah para camat dari pemerintah kabupaten Flores Timur Provinsi nusa Tenggara Timu ...

Berita
WORKSHOP MAINTANCE WIFI

Kegiatan WORKSHOP mengenai " Maintance Wireless " yang bertempat di UPTD KENDEDES dan Lingkup Dinas Pariwisata , pada Hari Senin (30/8) .